Sabtu, 08 Desember 2007

CERPEN CINTA (CINTA PERTAMA)

Benar sungguh kata orang-orang tua dahulu, kalau kita dalam dilema, rasanya seperti 'dimakan mati anak, dibuang mati bapa'. Diana tidak sangka akan berhadapan dengan keadaan yang sedemikian. Diana seorang gadis yang memiliki segalanya sebelum peristiwa itu berlaku. Dia dibesarkan dengan kemewahan dan kesenangan, mungkin kerana dia anak tunggal. Tidak dia sangka, begini jadinya.

Diana telah menamatkan pengajian di universiti sepuluh tahun yang lalu. Sekarang Yana(panggilan nama singkat) berkerja sebagai pereka fesyan kerana minatnya dalam bidang itu amat mendalam. Gaji Yana pula amat lumayan dan dia berasa puas dengan apa yang dia kecapi sendiri. Tetapi, hidupnya masih dalam kesunyian.

Salah seorang temannya memperkenalkannya kepada seornag jejaka yang tampan. Peria yang tampan itu bernama Alfi. Dia memiliki ciri-ciri lelaki yang semua gadis ingin memiliki dan Yana, salah satu daripada gadis yang memang ingin memiliki jejaka seperti Alfi. Setelah lama mereka berkenalan, bibit-bibit cinta mula berputik. Hubungan mereka bertambah mesra dan mereka bagaikan belangkas yang tidak dapat dipisahkan. Alfi akhirnya ingin bertemu dengan ibu-bapa Yana." Yana, I rasa kitani dah lama berkenalan. Kalau i tanya you, you sudi tak?" Alfi mulakan topik perbualan yang lebih bererti kaliini. Dengan memegang tangan Yana dan bertentang mata antara satu sama lain dia meneruskan perbualannya." Alfi tak mahu buang masa lagi. Alfi nak Yana jadi isteri Alfi. I dah berterus terang dengan you about my background tentang my atitute, my dream and my pass. Jadi Alfi rasa, Yana mesti dah tahu all about me and I rasa I pun dah kenal hati budimu. So please Yana!. Kalau you ada calon lain, tell me ealier."Alfi mengakhiri perbualanya tanpa dia sedari yang Yana terpaku diam dalam keadaan terkejut bercampur gembira. Berlinangan air mata Yana turun hingap ke pipinya. Begitulah sifat kewanitaan yang ada pada Yana. Cantik, lemah-lembut dan budi bahasa. Sifat-sifat itulah yang telah memikat hati Alfi."Yana amat terkejut dan bersyhukur kerana Alfi sudi menerima Yana sebagai teman hidupmu. Memang dah lama Yana ingin bertanya soal kita tapi Yana malu almaklumlah Yana tahu Alfi ramai teman gadis. Lagi pun baru 6 bulan kita berkenalan but I feel macam dah lama kita mengenali each other but when I sendiri dengar kata-kataini keluar dari mulutmu I feel happy and glad that I tak bertepuk sebelah tangan". Yana mula bersuara dengan nada yang lembut dan terisak-isak. Perbualan itu berakhir di situ kerana Alfi tak mahu Yana berterusan berlinanagan air mata.Sebelum mereka beredar Alfi dah buat temu janji dengan Yana ingin berkenalan dengan bakal ibu mertua dan bapa mertuanya. Yana
begitu gembira dan memberitahu mama dan papanya berkenaan Alfi. Mereka pun turut gembira dengan berita itu.

Kedatangan Alfi pada hari itu disambut dengan begitu mesra. Ibu dan bapa Yana begitu tertarik dengan keramahan Alfi serta sikap sopannya. Yana bersyukur kerana mereka dapat menerima Alfi dan segalanya berjalan dengan lancarnya. Setelah makan tengah hari mereka pun bersembang-sembang dan ibu-bapa Yana mula bertanya Alfi tentang keluarganya. Suasana mula terasa tegang apabila mereka mendapat tahu bahawa bapa Alfi rupanya Encik Riduan, seorang peniaga yang berjaya.

Selepas pertemuan Alfi dengan ibu bapa Yana, ayahnya selalu duduk termenung sementara ibu nya asyik berkurung dibiliknya. Yana tidak tahu apa yang terjadi. Yang dia tahu, ia pasti ada kena mengena dengan si Alfi. Si Alfi pun senyap tanpa berita. Yana sudah tidak tahan dengan tingkah-laku mereka. Yana duduk bersama mereka lalu bertanya apakah masalah mereka.

"Ayah tidak suka kamu berkawan dengan Alfi. Putuskan hubungan kamu berdua!!!!"

Yana tersentak mendengar kata-kata ayahnya. Yana memandang kearah ibunya dengan harapan ibunya akan membantah keputusan ayahnya, tetapi ibunya hanya mendiamkan diri.

"Tetapi kenapa ayah, kenapa? Apakah salah Alfi?" Yana bertanya dalam keadaan tersedu-sedan. Air mata jernih berlinang jatuh membasahi pipinya. Yana inginkan alasan yang munasabah yang mungkin dapat ia pertimbangkan. Ayahnya menghela nafas panjang lalu menceritakan kisah di sebalik keputusannya itu.

"Empat puluh tahun yang lalu, Ibumu merupakan wanita pujaan ramai jejaka dan ayah Alfi adalah salah seorang antaranya. Dia telah meminang ibumu tetapi ibumu pulak telah menolak lamarannya. Mungkin kerana geram dan malu, dia membalas dendam. Dia memperkosa ibumu pada malam hari jadinya. Dia telah membubuh pil tidur dalam air minuman ibumu dan dalam keadaan ibumu tak sedarkan diri, dia melakukannya. Ibumu mengandung, tapi Ayah Alfi tidak mahu bertangungjawab. Dengan sokongan keluarga ibumu, ibumu menggugurkan kandungannya. Masatu ayah, belum mengenali ibumu." Encik Daud memulakan ceritanya sambil memandang ke arah jendela rumahnya.

Makcik Leha pun menyambungkan cerita seterusnya"Ayahkau mengetahui kejadian ini dari ibu.Sebelum ibu bersetuju untuk mengahwini ayahmu, ibu telah menceritakan kisah pahit ibu pada ayahmu kerana tidak mahu dituduh sebagai seorang pendusta. Ayahmu amat marah dengan perbuatan ayah Alfi. Dia mahu membalas dendam tapi ibu yang melarang. Ibu mahu meninggalkan kenangan pahit ibu. Pada ibu, biarlah tuhan sahaja yang membalas perbuatannya. Pada saat itu, ayahmu berjanji akan membahagiakan ibu dan ibu dan ayah berjanji tidak akan mengenangkan lagi peristiwa itu dan tidak akan menjalinkan sebarang hubungan atau mendengar kisah keluarga ayah Alfi." Ibunya Yana mengakhiri ceritanya.

Diana termenung diam, air matanya dah kering. Tak ada apa yang hendak dia kata. Kata putus dari kedua orang tuanya tak dapat dia membantah. Kalau dia di tempat mereka, mungkin dia pun akan bertindak sedemikian.

Semenjak peristiwa itu, Yana kembali sunyi lagi. Dia terpaksa menturuti kehendak kedua ibu-bapanya. Walaupun batin dia menjerit tapi dia terpaksa menghadapinya. Masih dia ingat lagi kata-kata akhir dari lelaki yang pertama dia cintai. Ucapannya terakhir yang keluar dari mulut kekasihnya Alfi " Kalau ada jodoh, tak akan kemana......Abang akan berusaha kita akan dijodohkan...tunggu Alfi ya Yana" Kata-kata akhir dari Alfi. Tetapi sudah lima bulan lamanya berita dari Alfi dan suaranya sampai sekarang Yana tak terima.


Diana menjalani hidupnya dengan mengyibukkan dirinya dengan berkerja dan membuat kerja sukarelawan di luar negara(Mengajar anak-anak yatim yang minat pereka fesyen secara percuma). Soal jodoh dia serahkan pada takdir. Buat masani, hatinya masih belum terbuka untuk bercinta lagi.

6 komentar:

dina mengatakan...

Menarik,ceritanya menarik untuk para penggemar cerita.

Nury mengatakan...

Ini semua meskipun hanya cerita, tapi tidak menutup kemungkinan jg kalo kenyataannya ada kejadian spt itu mskpn tdk persis sama..
kita ambil hikmah aja dari crt di ats..
nu kasian ama Yana, tapi kalo emnk bkn jodoh yah.. jgn dipaksain.. dan emank benar, JOdoh itu di Tangan Tuhan..
Asal kita B'doa and Percaya, Jodoh ga lari ke mana koq :P

Edo mengatakan...

Cinta Pertama....
wadoo...jd ingat wkt smp;-)
Ceritanya asyik,kyk kejadian bnr2..
met brkreativitas'''

okta mengatakan...

ceritanya keren....
coba dibuat sebuah buku kumpulan cerpen pasti lebih menarik
trus tambah lagi ya cerita nya ...

Yanti mengatakan...

first love kata orang2 se susah buat dilupain tapi kalo emang uda ga ada feeling lagi biar love yg ke brapa juga tetap terlupakan juga. kalo soulmate g percaya...bakal abadi

aelovebel blog mengatakan...

crita yg sngguh luar biasa bgt!!!ijin sadur mas ya...
www.aelovebel.blogspot.com